KISAH NYATA DI TEMANI ARWAH PENARI JAIPONG

Arwah Penari Jaipong Kisah Nyata Yang Meninggal

Beberapa abad yang lalu, ada seorang gadis yang berprofesi sebagai penari jaipong. Gadis itu sangat populer sekali dikotanya. Gadis itu memiliki wajah yang cantik jelita dan memiliki body yang seksi sehingga jadi rebutan para jawara dan juragan kaya. Cerita ini Kisah Nyata Tentang Arwah Penari Jaipong.

Peristiwa ini terjadi di satu daerah Jawa Barat, tepatnya di Tega Lega. Setiap kali datang ketempat ini pasti bertemu arwah yang berwujud manusia yang berwajah sangat cantik jelita mengenakan pakaian seperti penari jaipong tempo dulu.

Kedatangan dan penampakannya tidak bisa di perkirakan. Wujudnya laksana bayangan, karena ia sekarang hanyalah arwah yang gentayangan. Bertemu Penampakan arwah penari jaipong, sudah aku alami sendiri di Bandung. Saat itu aku pergi dari jakarta menuju ke Bandung pada hari kamis. Setelah naik mobil aku langsung turun dari stasiun menuju jalan raya untuk naik angkutan, kebetulan saat itu bertepatan dengan musim hujan.

Tanpa aku sadari setelah turun dari angkutan umum tubuhku basah di guyur derasnya air hujan. Meskipun hujan terus membasahi diriku aku tetap melangkah dengan tegap, terus berjalan tanpa memikirkan air hujan yang terus turun. Aku berdoa agar dapat tumpangan sehingga lebih cepat sampai ke rumah sahabat ku yang bernama kak Sonya yang memang lumayan cukup jauh dari tempat pemberhentian angkutan umum.

Biasanya di samping perjalanan banyak tukang ojek yang mangkal. “Pada kemana tukang ojek? Biasanya banyak mungkin mereka sedang mengantar penumpang lain. “Kata ku dalam hati.

Karena tubuhku sudah basah kuyup oleh air hujan. Tidak berpikir panjang aku memutuskan untuk berteduh di tempat pangkalan ojek. “Kebetulan di sana ada pangkalan ojek jadi untuk sementara, aku tidak apa – apa berteduh di sini dulu. Mungkin sebentar lagi tukang ojek sudah ada yang datang. “Pekik ku dalam hati.

Setelah sekian lama aku mulai resah karena tubuh ku sudak tidak kuat menahan dinginnya hembusan angin hujan. “Mana hujannya belum reda. Handphone lowbat pasti kak Sonya khawatir. “Pikirku bingung. Di dalam keadaan melamun, tiba – tiba di kejahuan aku melihat seorang wanita berparas cantik dan juga ayu berjalan dengan menggunakan payung dengan menggunakan payung melangkah ketempat ku berteduh.

Arwah Penari Jaipong

Sesaat aku merasa lega melihat kedatangan seorang wanita cantik. “Setidaknya aku tidak lagi sendirian. Paling nggak ada teman yang bisa di ajak bicara sambil menunggu ojek. “Setelah wanita itu tiba dan berteduh di samping ku aku langsung menyapanya.

“Kaka, sedang menunggu tukang ojek juga, ya?”
Wanita di samping ku tersenyum sambil menjawab. “Iya.”

“Aku juga menunggu. Tapi dari tadi tukang ojeknya belum juga datang. “Sahut ku. Meskipun baru pertama melihat dan berkenalan aku merasa mulai akrab. Sepertinya aku merasa sudah mengenal wanita ini.

Kemudian aku bertanya kembali. “Apakah kaka tidak takut pulang sendirian di larut malam dan hujan deras seperti ini.”

“Kaka sudah terbiasa pulang malam dan menghadapi hujan deras seperti ini.” Jawab wanita cantik itu sambil tersenyum. Sesaat aku merasakan menghirup sesuatu yang wangi . Aku pikir aroma itu berasal dari wanita yang berdiri di samping ku.

Aku pun merasa terhipnotis karena sama sekali tidak sadar jam sudah menunjukan pukul 10.00 malam. Ketika menyadarinya aku mulai gelisah. Memandang wajah ku yang gelisah wanita itu berbicara.

“Kaka permisi dulu ya, dik. Kaka pikir tukang ojek tidak mangkal di karenakan hujan jadi rasanya tidak mungkin di tunggu lagi. “Kata wanita itu. Melihat aku diam saja, wanita berwajah ayu itu bertanya lagi. “Rumahnya dimana? Ayo sekalian pulang sama kaka kebetulan kaka ada payung. Nggak baik anak gadis malam – malam sendirian di sini. “Ajaknya.

Arwah Penari Jaipong

Aku hanya mematung mendengar tawarannya namun tanpa pikir panjang aku berjalan dalam satu payung dengan wanita cantik yang baru aku kenal satu jam lalu. “Kaka selalu pulang larut malam, ya?”

“Iyah, karena pekerjaan kaka seorang penari. “Jawabnya lembut.
“Aku pun melihat busana yang di kenakannya seperti seorang penari.”

Tidak lama kemudian kami sampai di persimpangan jalan, satunya lurus dan jalan satunya lagi mengarah ke kanan. Aku mengambil jalur lurus sedangkan wanita berwajah ayu itu mengambil arah kanan.

“Dik, kita berpisah sampai disini saja ya.” Kata wanita itu. Belum sempat mengucapkan rasa terima kasih wanita yang menurut ku sedikit misterius itu mempercepat langkah kakinya dan aku pun mengambil inisiatif yang sama mempercepat langkah kaki ku supaya lekas sampai ke rumah kak sonya sahabatku.

“Kaka pikir kamu nggak jadi datang kaka sampai ngecek ke stasiun. Kamu bikin kaka khawatir aja. Biasanya kamu nggak pernah selarut malam ini kalau sampai kenapa nggak telepon. “Tanya kak sonya.

“Maaf kaka ponsel aku tadi lowbat. Untung saja kaka belum tidur.” Kak sonya hanya menggelengkan kepalanya. “Ya sudah pergilah ke kamar mandi untuk membersihkan tubuh mu, ganti baju mu habis itu kamu makan.”

Kaka buat soto ayam kesukaan mu setelah itu istirahatlah.” Kata kak Sonya menasehati. Aku pun tidur sangat pulas dan bangun menjelang pukul 12:00 siang. Dan kak sonya membiarkan ku tidur pulas. Setelah mandi dan makan siang aku menceritakan kenapa aku terlambat sampai di rumahnya.

Arwah Penari Jaipong

“Memang bulan ini di Bandung sudah musim hujan. Jadi kebanyakan tukang ojek banyak yang malas untuk beraktifitas apa lagi di malam yang larut. “Kata kak sonya menjelaskan”
“Menurut orang sini musim hujan yang turun di daerah Tega Lega sedikit aneh. Cuaca dan hawanya sangat mendung serta rasa dinginnya sampai menusuk tulang belulang. Kaka nggak ngerti kenapa kamu bisa bertahan di luar sejak jam 06:00 sampai jam 10:00 malam dalam kondisi tubuh yang basah kuyup. “Kata kak Sonya lagi.

Aku baru sadar dengan apa yang di katakan kak Sonya. Aku memang kedinginan tapi rasa dingin itu hilang setelah aku bertemu dengan kaka cantik malam itu. Namun aku belum menceritakan pertemuan ku dengan seorang kaka berwajah ayu kepada kak Sonya. Sekitar jam 06.00 sore sehabis mandi dan ibadah. Aku pergi keluar rumah sambil membawa payung. Aku masih penasaran kepada kaka cantik yang mengantar ku pulang malam itu.

Karena kaka bersuara merdu itu belum sempat memberi tahu namanya. “Aku kagum padanya. Dia wanita yang sangat berani tidak terlihat sedikit pun ketakutan dan wajahnya yang mulus namun agak sedikit pucat mungkin karena cape. “Pikir ku.

Kemudian aku ke persimpangan jalan tempat aku dan kaka penari jaipong itu berpisah. Tiba – tiba aku merasa tubuh ku dingin perut ku terasa mulas dan jantung ku berdetak lebih cepat, kepala ku pun terasa sangat pusing. Aku menggeleng dan berbicara sendiri.

“Ternyata di tempat ini tidak ada persimpangan jalan. Tapi aku sangat dan sangat yakin aku berpisah dengannya di tempat ini. Dan penari jaipong itu mengarah ke simpang kanan. Tapi mana persimpangannya? Dan yang lebih membuat ku terkejut ketika aku memandang di sebelah kanan jalan hanyalah beberapa kuburan yang sudah tidak terawat.

Arwah Penari Jaipong

Dalam kondisi panic aku langsung meninggalkan tempat itu aku tidak berjalan lagi melainkan berlari sekencang – kencangnya agar dapat lekas sampai ketempat kak Sonya. “Setelah tiba di rumah, aku langsung menceritakan peristiwa ke kak sonya dengan napas tersengal – sengal.

Kak sonya tampak terkejut dengan apa yang aku kisahkan. Kemudian dia mengucap rasa syukur karena aku selamat dari pengaruh roh penasaran itu. “Beberapa minggu ini banyak orang yang sudah menjadi korban kejailan arwah penari jaipong itu. Terutama para tukang ojek dan orang – orang sini. “

Kak Sonya menceritakan kisah wanita arwah penari jaipong itu. Aku pun mendengarkan dengan serius. “Sekitar 29 tahun lalu ada wanita penari jaipong yang sangat terkenal. Selain cantik juga berwajah sangat ayu. Tubuhnya yang aduhai menjadi bahan rebutan para jawara dan juragan – juragan kaya. Sering terjadi pertumpahan darah karena hanya ingin memiliki dara cantik itu.

Dan banyak orang – orang yang tewas gara – gara wanita itu bahkan ada seorang istri dan anak yang kehilangan ayah mereka karena membela penari jaipong itu. Pada akhirnya penari jaipong itu di bunuh secara tragis oleh salah seorang jawara miskin yang tidak berhasil mendapatkan cintanya.

Sebelum di bunuh penari jaipong itu di perkosa secara brutal oleh jawara miskin itu. Setelah tewas tubuhnya di potong – potong menjadi 17 bagian. Beberapa bagian potongan tubuh penari itu kemudian di kubur di berbagai tempat. Kata orang sini kalau potongan – potongan tubuhnya bisa di satukan maka nyi jaipong itu akan hidup kembali.

“Kenapa dia sering menampakan wujudnya di daerah Tega lega ini, ka?” Tanya ku
penasaran. “Karena di Tega lega ini dulu arwah penari jaipong yang semalam menemani mu sering menari di daerah sini. “Ujar kak sonya.